tag
Tinju
Gagal Naik Ring

Daud Yordan Terus Berlatih

Senin, 26 Mei 2014 23:55 WIB
Daud ‘Cino” Yordan membantu petinju daerah yang akan turun di kejurda tinju.
  • Daud Yordan Terus Berlatih

    Daud Yordan gagal naik ring dua kali dalam rentang tiga bulan.

Senin (26/05/14), juara dunia kelas ringan (61,2 kilogram) IBO Daud Yordan menjadi mitra tanding bagi petinju lokal setelah pembatalan pertarungan dirinya melawan petinju Mongolia, Choi Tseveenpurev.

"Kegiatan saya setelah pembatalan pertarungan tersebut adalah menjadi 'sparring partner' bagi petinju daerah saya yang akan tampil pada kejuaraan daerah awal Juni mendatang," kata Daud Yordan.


Menurut petinju dengan rekor bertarung 32 kali menang (23 di antaranya dengan KO) dan tiga kali kalah tersebut, kegiatan ini dilakukan sambil menunggu jadwal pertarungan bagi dirinya.

"Saya tetap berlatih untuk diri saya sendiri, tetapi saya juga menjadi 'sparring' bagi petinju daerah yang tengah mempersiapkan diri tampil pada kejurda tinju mendatang," kata petinju Sasana Kayong Utara, Kalimantan Barat, tersebut.

Seperti diwartakan sebelumnya, pertarungan antara juara dunia kelas ringan (61,2 kilogram) IBO Daud Yordan melawan petinju Mongolia Choi Tseveenpurev yang sedianya dilaksanakan di Kunming, Tiongkok, 7 Juni 2014, akhirnya batal.

Ia mengaku sudah menerima pemberitahuan soal pembatalan pertarungan tersebut dari manajemen beberapa waktu lalu.

"Saya tidak tahu persis alasan pembatalan pertarungan tersebut karena itu wewenang dari manajemen, sedangkan tugas saya hanya berlatih untuk mempersiapkan diri naik ring," kata ia.

Ketika ditanya apakah dengan pembatalan pertarungan melawan Choi Tseveenpurev tersebut, sudah ada jadwal untuk pertarungan penggantinya, petinju Sasana Kayong Utara, Kalimantan Barat tersebut, mengatakan hingga saat ini memang belum ada.

"Setelah pembatalan tersebut belum ada jadwal untuk pertarungan saya karena masih menunggu dari manajemen. Meskipun batal, saya tetap berlatih untuk mempersiapkan diri jika sewaktu-waktu ada jadwal untuk naik ring," kata petinju yang merebut gelar juara dunia kelas ringan IBO setelah mengalahkan petinju Argentina Daniel Eduardo Brizuela di Australia, 6 Juli 2013.

Pembatalan pertarungan sejak Daud Yordan mempertahankan gelar juara dunia saat mengalahkan petinju Afrika Selatan Sipho Taliwe di Australia, 6 Desember 2013 itu, sudah yang kedua kalinya.

Pertama, sebenarnya Daud Yordan dijadwalkan mempertahankan gelarnya melawan petinju Ghana Immanuel Tagoe di Australia, 2 April 2014, tetapi batal, kemudian yang kedua pertarungan di Tiongkok melawan petinju Mongolia Choi Tseveenpurev, 7 Juni 2014, juga batal.


Editor : Raditya Adi Nugraha

  • comment
Komentar